Bolehkah Pengalaman Muzik Unik Menghidupkan Zaman Instagram?

2022 | Muzik

Marfa adalah sebilangan besar kota di padang pasir tinggi yang sepi di West Texas, ditembus oleh beberapa jalan raya yang menjilat kuning, dihanyutkan dalam keheningan yang sibuk dan dikelilingi oleh cakrawala yang tidak berkesudahan. Telah menjadi subjek daya tarik sejak pemahat minimalis Donald Judd pindah ke sana pada tahun 1970-an, meninggalkannya penuh dengan patung, kediamannya, sebuah muzium seni kontemporari yang berprestij (Yayasan Chinati) dan pengetahuan bahawa tanah itu sendiri dipenuhi dengan kreativiti. Berbisik-bisik mengenai status mistik kota ini secara teknis sebelum Judd, kembali ke gosip tahun 1800 mengenai cahaya yang masih tidak dapat dijelaskan di atas pergunungan Chinati yang dikenali sebagai Lampu Marfa.

Tetapi kebiasaan yang lebih baru dalam sejarah Marfa adalah apa yang mengubah bekas jalan kereta api menjadi ekonomi pelancongan dan seni seni yang berkembang pesat. Jenis tempat di mana para seniman Denmark membina pemasangan seni anti-kapitalis di pinggir jalan raya, yang Beyoncé mendokumentasikan dirinya berkunjung dalam perjalanan darat dan kakaknya Solange memilih (di samping Guggenheim) untuk mementaskan seni persembahan . Jenis tempat di mana HBO menunjukkan bahawa mendokumentasikan komuniti sastera parodi telah ditetapkan , penyair terkenal sebenarnya hidup , dan tempat label rakaman Brooklyn menganjurkan festival muzik.



Marfa Myths, sebuah kolaborasi antara label indie Brooklyn, Summer Summer dan seni tempatan bukan keuntungan Ballroom Marfa, adalah ziarah muzik tahunan yang telah menjadi lubang kunci ke dalam alam semesta aneh, khas Marfa. Terhad kepada 800 orang, sangat intim, tenang dan hiper-tempatan - berbeza dengan jadual angka-angka, 10.000-100.000 urusan orang berkumpul dari 18 orang roda ke sebidang tanah tanpa nama dan dikemas setelah tiga hari - Mitos adalah salah satu beberapa peristiwa yang syarat 'anti-Coachella' atau 'anti-festival' telah digunakan untuk.



Foto: Rowdy Dugan

Mitos memang tidak dapat dikenali dalam definisi moden festival muzik. Tidak ada satu panggung, tempat tidur, tandas atau taco yang diimport. Pemasangan seni itu kekal. Tidak ada satu 'pengalaman pop-up' yang muncul pada hujung minggu, kecuali jika anda mengira wanita yang menjual seramik dari meja lipat di luar kedai barang sukan. Para hadirin tidur di beberapa hotel di bandar ini, atau El Cosmico, 'Bohemian West Texas Nomadic Hotel' yang berwarna-warni dan digambarkan sendiri dan perkhemahan (seperti yang saya diberitahu) kemasyhuran pelekat di seluruh negeri. Semua pertunjukan diadakan di bar dan tempat tempatan, memastikan bahawa setiap hari, pelawat mesti berjalan naik dan turun di persimpangan berdebu tunggal Marfa untuk menyaksikan acara yang berleluasa. Di antara mereka, mereka akan mengenal geografi kota dengan dekat, mengunjungi arca Judd di Yayasan Chinati, melindungi beberapa restoran, termasuk gubuk burrito kelas dunia yang dilampirkan dengan foto selebriti yang menyeringai, kedai kopi tunggal, dan butik yang tersebar (yang succulents dan perhiasan geometrinya membuat anda percaya bahawa anda berada di Bushwick, tetapi untuk kasut koboi).



Namun, ada sesuatu yang salah mengenai implikasi bahawa Mitos adalah tindak balas terhadap budaya festival. Seolah-olah beberapa hipsters melihat 'yang paling aneh' yang dapat mereka temukan, sehingga mereka dapat duduk-duduk dengan ceria mendengar muzik kebisingan dan mengolok-olok pengaruhnya dalam perbalahan dan orang mendapat herpes pada roda ferris . Boleh dibahaskan, Mitos merasa sama bertentangan dengan adegan ini seperti pasangan koalisi yang tidak bergerak dengan roda ferris, sementara Justin Bieber menyegerakkan bibir di latar belakang.

Daripada membantah apa-apa, Mitos terasa seperti hasil organik hubungan simbiosis antara tempat dan projek - pengalaman pengalaman yang kedua-duanya menentang istilah 'festival muzik', dan ketidaksesuaian yang tidak berwarna dan dijanjikan oleh 'anti -Coachella. '

apa kata nak keluar dari tugas juri

Mitos terasa seperti duduk di atas kerikil di bawah langit Texan yang sangat besar dan terkenal, di dalam dinding adobe putih halaman Ballroom Marfa, ditenangkan menjadi tenang yang tidak tergoyahkan oleh irama gembira Jess Sah Bi & Peter One, dua pemuzik Pantai Gading yang menggabungkan orang tradisional, Afro-pop dan negara Amerika. Dan bergoyang-goyang ke tekno disko DJ Josey Rebelle di London di halaman belakang El Cosmico.



Rasanya seperti ketawa terbahak-bahak, setelah mengembara ke salon Lost Horse untuk menangkap Superstar & Star, duo kultus pelik dari Neville Lawrence yang dilahirkan di Trinidadian dan kolaboratornya, seorang wanita yang lebih tua yang hanya dikenali sebagai Ann, yang persembahan jiwa Karibia menyerupai rendah- bajet tetapi peniruan Elvis yang berhati besar. Dan bergoyang ke negara psychedelic pahlawan kampung halaman Texas, Jess Williamson, di bawah cahaya rendah di Pusat Pelawat Marfa, salah satu 'pentas utama', di mana konsert mempunyai suasana tarian sekolah yang selesa.

Superstar & Bintang / Foto: Rowdy Dugan

siapa cara delevingne dating sekarang

Sama ada rakan anda punk atau asas, tidak ada momen yang akan menarik banyak balasan 'omg cemburu' atau ledakan emoji bermata hati di sebuah kisah Instagram. Tetapi mereka adalah antara yang paling berkesan di festival tahun ini, yang telah menjadi percubaan sosial muzik.

'Matlamat kami adalah penemuan menyeluruh. Kami ingin mencabar orang-orang yang datang ke sini, 'jelas Keith Abrahamsson, pengasas bersama Mexico Summer, dan pengurus bersama Myths. Rang undang-undang akta 20+ yang tidak rapi tahun ini menonjolkan koktail polimat muda (Rebelle, eksperimen jazz Jon Bap, kolagis sonik Makaya McCraven dan Emily Sprague), pelik pasca moden (Superstar & Star, The Space Lady, jalan Boston yang diajar sendiri pemain yang muzik synth zonked-out telah menemui kultus fandom, projek setengah-satira, setengah-synth-pop Jerry Paper) dan 'orang tua negara' yang tidak dikenali (old school Houston hip-hop DJ OG Ron C, punk feminis Vivien Goldman dan perintis elektronik Annette Peacock). Di samping itu, beberapa indie dapat 'mendirikan program' seperti Khruangbin, Tim Hecker, Cass McCombs dan Deerhunter.

Vivien Goldman / Foto: Rowdy Dugan

Kategori terakhir ini menyusut setiap tahun. Rasa ingin tahu peminat tentang Marfa banyak bagi mereka untuk melakukan perjalanan dari New York City, Chicago, Portland dan semua metropolis California dan Texas (yang paling dekat, El Paso, berjarak tiga jam perjalanan) dengan hampir tidak ada malah tajuk utama yang terkenal di indie. 'Kami ingin sampai ke titik di mana orang berkata,' Oh, saya tidak mengenali siapa pun dalam barisan ini, saya fikir ia akan menjadi luar biasa, 'kata Abrahamsson. Dia menambah bahawa tindakan besar-besaran adalah dialu-alukan, dengan syarat mereka melakukan sesuatu yang sangat aneh, benar-benar keluar dari zon selesa mereka, sangat pelik. Seperti, John Mayer boleh bermain, tetapi dia mesti membuat set Dead Moon. ' Eksperimen mereka telah menghasilkan titik manis di litar festival-alt: lebih ramah daripada serangan avant-garde Basilica Soundscape, tetapi lebih aneh daripada barisan Arcosanti FORM atau Pitchfork Fest yang berat. 'Kerana setiap tahun peningkatan penjualan tiket dan kehadiran, kami menyedari,' Hai kawan, orang benar-benar terdorong untuk datang ke sana dan melihat sesuatu yang tidak akan mereka lihat di tempat lain. '

Kertas Jerry / Foto oleh Rowdy Dugan

Matlamat quixotic Myths untuk menantang dan bukannya menarik (dan penyesuaian tagihan Bandcamp) mempunyai risiko untuk tampil megah atau eksklusif. Tetapi dalam beberapa minit dari festival keluarga berteknologi rendah, jelas bahawa Mitos tidak berminat untuk memilih penonton elit. Sebaliknya, Mitos dikurasi dengan semangat mendorong orang ke arah penghayatan muzik yang berakar pada tempat kegembiraan yang dasar dan tidak wajar, daripada pengaruh. Dimungkinkan oleh kampung halamannya yang luar biasa, Myths adalah pengalaman muzik yang agnostik terhadap agama mata wang budaya yang kita semua tidak mahukan, seperti mungkin pada tahun 2019.

Etika pemberontak secara senyap ini sesuai dengan model Myths sebagai festival. Sangat sedar akan 'kelihatan seperti orang luar yang masuk dari New York,' menurut Abrahamsson, Myths tidak hanya mengutamakan, tetapi hanya wujud kerana hubungannya yang akrab dengan Marfa. Dari asalnya pada tahun 2014 sebagai pertunjukan lima-aksi satu hari (yang digambarkan oleh Abrahamamsson sebagai 'bencana sialan' yang hebat dan hebat), festival ini berkembang dengan perlahan dan organik bersama Marfa, memastikan setiap penambahan atau pengembangan berfungsi bandar dan juga pelawat.

'Kami ingin sampai ke titik di mana orang berkata,' Oh, saya tidak mengenali siapa pun dalam barisan ini, saya rasa ia akan mengagumkan. '

Mexico Summer telah mewujudkan ini, sebahagian besarnya melalui perkahwinannya dengan Ballroom Marfa (tonggak infrastruktur seni kota) yang memfasilitasi perkongsian dengan hampir 20 organisasi tempatan, dari Chinati dan Judd Foundations, ke Texas Rio Grande Legal Aid, sebuah firma guaman yang memberikan perkhidmatan percuma kepada pendatang dan menerima sebahagian daripada penjualan barang dagangan festival ini. Zine tahunan Myths menyenaraikan setiap restoran dan laman web di bandar, mendorong kemasukan pelancong ke luar dan bukannya membatasi mereka ke festival. Seorang pemilik studio tempatan memenuhi semua keperluan produksi Myths, serta menyediakan ruang untuk program artis-di-kediaman tahunan, yang menghasilkan muzik (termasuk, sejauh ini, EP kolaborasi dari Dev Hynes dan Connan Mockasin; Ariel Pink dan Weyes Darah; Deerhunter dan Cate Le Bon), serta artifak yang menjadi sebahagian daripada Marfa. Sebuah mural 2015 oleh Grouper's Liz Harris menghiasi dinding kedai kopi tempatan, dan lukisan oleh Connan Mockasin tergantung di perpustakaan tempatan.

Foto: Alex Marks

Ada sebab bahawa Mitos sangat disengajakan. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, koktel Instagram (khususnya, obsesi pengguna dengan papan tanda neon dan stuko berwarna-warni) dan senarai mercu tanda budaya pop yang semakin meningkat yang artikel intro seperti ini, telah meningkatkan profil Marfa secara drastik. Secara paradoks, daya tarik misteri Marfa yang semakin meningkat ini, hingga tahap tertentu, memungkinkan eksperimen muzik Myths yang tidak sesuai dengan Instagram. Pos dan kata nama yang sama mendorong kehadiran ke festival yang barisannya tidak dirancang untuk menyenangkan. Fenomena tersebut telah menjadikan Marfa menjadi limbo.

Hujung minggu Mitos tahun ini, bandar ini berada di pinggir jalan. Tanda halaman '#MARFASAYSNO' melanda kota itu, berikutan konfrontasi dengan syarikat festival muzik C3 Presents (anak syarikat Live Nation), yang bertanggungjawab untuk perayaan besar seperti Austin City Limits dan tujuh Lollapaloozas di seluruh dunia. Tiga minggu sebelumnya, C3 secara rasmi menangguhkan cadangan untuk mengadakan festival 5.000 orang di luar Marfa, bermula pada tahun 2020. Jumlahnya adalah sebahagian daripada acara 400,000 plus ACL dan Lolla, tetapi lebih dari dua kali jumlah penduduk di kota kecil itu, yang kadang-kadang dijalankan kehabisan gas dan ruji.

Ketika penduduk mengetahui cadangan itu pada awal tahun ini, krisis ini menimbulkan krisis eksistensial yang didorong oleh penglihatan mimpi buruk FYRE Fest-meet-Burning Man. Kepanikan itu melangkaui persoalan sanitasi, lalu lintas, pencemaran bunyi, keselamatan kebakaran, kesan kekal terhadap ekologi padang pasir yang rapuh dan ukuran tahunan yang berterusan. C3 berjanji untuk menjawab soalan-soalan ini, menurut Bulanan Texas , selain menawarkan bandar 10% keuntungan untuk membina infrastruktur dan perumahan mampu milik. Namun, keprihatinan terbesar penduduk adalah bagaimana festival berskala besar dapat mengubah budaya secara mendasar, menyegel nasib Marfa sebagai taman permainan hippie yang kaya.

memukul kepala saya ke dinding

'Ini eksploitasi,' kata ahli majlis kota dan pekedai tempatan Buck Johnston, terus terang. 'Ini entiti korporat yang tidak mempunyai kaitan dengan bandar yang ingin menggunakan laman web ini untuk festival yang ditentang oleh majoriti penduduk tempatan - penduduk lama dan pemindahan -' Dia menambah, 'Kami melakukan yang hebat pada saat ini dan kami memerlukan hujung minggu yang tenang untuk berkumpul semula dan menjadi bandar kecil yang tenang yang kita semua suka dan nikmati.'

C3 hanya menangguhkan rancangannya. Johnston meramalkan ada kemungkinan '50/50' C3 akan mencari jalan untuk maju, memandangkan dia memahami bahawa syarikat itu masih mempunyai pajakan selama 10 tahun di hampir 250 ekar di luar bandar, dan menghantar pekerja ke bandar baru-baru ini seperti minggu lalu. C3 tidak menjawab banyak pertanyaan mengenai rancangannya.

Foto: Rowdy Dugan

Sebilangan besar mengakui, bagaimanapun, bahawa C3 hanyalah gejala wabak yang lebih besar dalam pelancongan Marfa, yang disimpulkan oleh Johnston: 'Orang ingin berdagang dengan' mistik Marfa 'sambil terlibat dalam amalan yang secara aktif mengikis perkara-perkara ajaib yang kita ada di sini: komuniti yang kuat dan menyokong, menjadikan Marfa sebagai produk dan meletakkan haus dan haus yang nyata di bandar, struktur sosialnya, persekitarannya yang seimbang - sambil memberikan sedikit manfaat kepada bandar atau penduduknya. '

Acara sudah memenuhi hampir setiap hujung minggu kalendar Marfa, dari festival filem, jazz dan agave tahunan, hingga bengkel mengenai semua perkara, dari lukisan landskap hingga menguruskan rusa dan rusa, hingga urusan terbesar di bandar ini, Festival Muzik + Cinta Trans-Pecos , yang menempatkan sekitar 2,000 orang dengan alasan El Cosmico.

Walaupun pada tahap pelancongan di bandar ini, seorang pemilik perniagaan menggerutu tentang kekacauan hujung minggu Trans-Pecos, dan menggambarkan perasaan seperti 'bahagian persembahan' untuk pelancong: memainkan peranan sebagai penduduk tempatan yang ramah dengan kisah kehidupan yang unik, bahawa mereka akan menceritakan kepada rakan pulang. Yang lain menunjukkan bahawa 'kepedihan yang semakin meningkat untuk menyedari bandar ini adalah ekonomi pelancongan' sangat menyakitkan bagi Marfans, kerana kecenderungan untuk 'individualisme kasar Wild West' dan 'idealisme' yang dipelihara oleh pemandangan terpencil Marfa.

Foto: Rowdy Dugan

'Kami sangat menyedari bahaya Jenama Marfa yang melenyapkan realiti sebenar bandar ini,' kata Johnston. 'Ini adalah sesuatu yang sukar diatasi oleh banyak tempat lain dengan kemasukan pelancong.' Dia mungkin memikirkan bandar-bandar pelancongan yang dikurangkan dari komuniti kaya budaya menjadi kebun binatang pelancongan seperti Tulum, Mexico yang telah hancur dalam dekad yang lalu oleh ledakan festival, pusat peranginan dan hiburan malam yang salah dikendalikan.

Mitos, hampir tidak dapat digambarkan , tidak dapat dipisahkan dari pertumbuhan yang membuat Marfa menarik bagi entiti seperti C3. Di sebalik keprihatinan mereka, ketiga-tiga penduduk tempatan menyatakan minat terhadap Mitos dan mengatakan bahawa mereka ingin melihat festival ini terus berkembang. Johnston menunjukkan etika dan pendekatan Myths sebagai contoh pelancongan yang diperlukan oleh Marfa - dan yang sesuai dengan jenis larangan izin dan sewa penduduk tempatan seperti harapannya untuk terus maju, untuk mencegah apa pun C3 seterusnya.

apa yang bertemu dan memberi salam

'' Orang ingin berdagang dengan 'mistik' Marfa sambil terlibat dalam amalan yang secara aktif mengikis perkara-perkara ajaib yang kita ada di sini. ''

'Mereka telah menjadikannya seperti acara kami juga. Ia tidak dipaksa ke leher kita, '' katanya sambil menunjukkan sikap 'santai' festival, 'getaran' aksi, bagaimana Mitos berintegrasi dengan tempat dan penjual bandar, dan pengakuan Mexico Summers mengenai had kehadiran. 'Penganjur bersifat inklusif dan peka terhadap budaya dan kerentanan masyarakat yang unik.'

Tidak disengajakan bahawa pengalaman yang terasa ditentukan oleh kejayaannya dalam gusti muzik menjauh dari ekonomi yang hebat, telah terjebak dalam krisis pengaruh. Walaupun ada keributan Marfa, orang-orang di semua pihak sepertinya memahami masa depan Mitos sebagai sesuatu yang pasti, dilindungi oleh reka bentuknya, yang meletakkan masyarakat dan seni sebagai modal.

Gambar milik Pitch Perfect PR