Lagu Baru Kesha Skewers the Patriarchy

2022 | Yang Mana

Hari ini, Kesha menjatuhkan lagu barunya, 'Rich, White, Straight, Men,' dan peminat akan memperhatikan bahawa kedengarannya tidak ada lagi yang dibuatnya setakat ini. Dan walaupun kita harus mengakui sifat teaternya mungkin merupakan cita rasa bagi mereka yang biasa menggunakan Kesha The Hit Factory, anda mesti menghargai nada politiknya yang tidak disukai.

Lagu ini menampilkan gaya produksi kartun dan Kesha yang berani, namun rentan - pergeseran nada yang paling terkenal dengan album comeback 2016 yang terkenal, Pelangi . Secara lirik, dia menggunakan sindiran dan sindiran di seluruh lagu sebagai cara untuk mengkritik dan mengejek landskap politik Amerika ketika ini.



Berkaitan | Kebangkitan Pahlawan Rentan



Ayat-ayat itu membayangkan masa depan di mana jantina diperlakukan sama, dari penjagaan kesihatan dan pendidikan hingga otonomi badan, seperti kegusaran semasa larangan pengguguran baru-baru ini. Tetapi Kesha memperlakukan ketidaksamaan ini seolah-olah mereka tidak mungkin tertawa, seolah-olah meniru patriarki lelaki lurus putih yang kaya yang dia kecoh. Dalam paduan suara dia meletus perut ketawa dengan idea bahawa suatu hari nanti, mereka tidak akan memerintah dunia lagi. Bayangkan!

Berkaitan | Cara Membantu Wanita Di Negeri Dengan Larangan Pengguguran Yang teruk



Dengan menggunakan coretan tidak sopan yang mengedipkan mata, Kesha dengan berkesan menunjukkan ketidaksesuaian masyarakat: 'Dan jika anda seorang wanita / Kemudian anda memiliki bahagian wanita anda / Sama seperti seorang lelaki pergi ke wakil penjual / Dan kemudian dia memiliki sebuah kereta.' Tetap berada di jambatan: 'Twinkle, twinkle star star / Betapa saya berharap dunia ini berbeza / Di mana siapa yang anda cintai dan siapa anda / Adakah perniagaan orang lain.'

Sama, Kesha. Namun sayangnya, seperti kebanyakan dari kita yang terlibat secara politik, dia dan lagu itu tidak dapat memberikan penyelesaian. Tetapi pendengaran yang dekat menolak kenyataan bahawa kemarahannya dibenarkan dan adil dalam dunia lelaki yang kaya, putih, lurus, yang secara historis menyalurkan suara-suara masyarakat wanita dan masyarakat yang terpinggir selama berabad-abad. Mendengar lagu ini seperti mendengar kemarahan mendapat tempat - dikongsi oleh banyak orang, dinyatakan sepenuhnya, dan bersedia untuk memindahkan gunung. Menjatuhkan patriarki yang menindas dan dominan bermula dengan kemarahan semacam itu. Seperti yang sepatutnya.

Foto melalui Getty