Petisyen Dalam Talian Menuju Perubahan Nama The Black Madonna

2022 | Yang Mana

Dari Anak Ayam kepada pasukan bola sepak Washington, sejumlah selebriti, jenama dan seterusnya sedang mengkaji semula mekanisme penamaan mereka yang telah menimbulkan kritikan bertahun-tahun kerana perkauman dan budaya mereka yang tidak peka. Marea Stamper - DJ dan produser yang sebelumnya dikenali sebagai The Black Madonna - adalah salah satu yang terbaru muncul dalam perbualan dan, sebagai hasilnya, telah membuat perubahan nama besar.

Nama panggung Stamper sekarang adalah The Blessed Madonna, satu langkah yang diumumkannya di media sosial setelah itu petisyen telah ditandatangani oleh lebih daripada 1,000 orang menyerukan perubahan yang telah lama berlanjutan.



DJ menjelaskan bahawa, sementara dia dan orang lain yang merasa setia pada 'ikon' Black Madonna dalam katolikisme memihak kepada namanya, dia 'seharusnya mendengarkan pandangan lain yang lebih keras' yang menyebut sifatnya yang tidak sensitif dan sesuai.



Berkaitan | Adakah Anak ayam Dixie akan Menukar Nama Mereka?

'Kami hidup dalam masa-masa yang luar biasa dan ini adalah bahagian yang sangat kecil dari perbualan yang jauh lebih besar, tetapi kita semua mempunyai tanggungjawab untuk mencuba dan mempengaruhi perubahan positif dengan cara yang kita boleh,' tulis Stamper dalam kenyataan itu, mengambil Instagramnya. komen untuk memasukkan teriakan ke Diana Arce , seorang seniman, aktivis dan pendidik, untuk bimbingannya mengenai keputusan tersebut.



'Dan saya harus berterima kasih @ visualosmosis yang melakukan kerja penasihat dan pengajaran yang luar biasa untuk bekerja dengan saya dan membincangkannya melalui perkara ini, 'tulis Stamper. 'Bimbingan dan kepakaran profesionalnya sangat berharga. Tolong pekerjakannya untuk mengajar anda. '

Log masuk • Instagram

Perspektif yang disebutkan di atas merangkumi suara Monty Luke , yang memulakan petisyen yang menyalakan keputusan Stamper untuk memikirkan kembali nama panggungnya. Luke, yang merupakan DJ dan pengasas label Katalog Hitam, menghantar e-mel kepada Stamper pada 14 Jun, menurut petisyen itu, tetapi tidak mendapat respons terhadap 'usaha membuka dialog.' Luke juga menjelaskan bahawa e-mel susulan yang dihantar pada 7 Julai juga tidak mendapat kata-kata dari Stamper.



'Nama ini,' The Black Madonna, 'sangat penting bagi para katolik di seluruh dunia, tetapi terutama bagi orang-orang Katolik Hitam di AS, Caribbean dan Amerika Latin,' 'tulis Luke dalam petisyen itu. 'Di samping itu, Detroit's Shrine of the Black Madonna telah menjadi tokoh budaya penting bagi banyak orang yang berminat dengan idea Black feminisme dan penentuan nasib sendiri selama 50 tahun yang lalu.'

Lukas kemudian menjelaskan bahawa perasaan tidak peka dan pemilikan juga tinggal di Stamper yang menggelar dirinya Hitam dengan nama panggungnya, yang 'sangat bermasalah' tanpa mengira akar agama nama itu.

Berkaitan | Jus Papi untuk Menghilangkan Kehidupan Malam Queer

Gesaan Luke untuk bertindak berkesan, dan perhitungan ini kemungkinan (dan semestinya) akan terus mengubah cara para seniman merentasi medium dan genre menganggap bias mereka dan memaksa tokoh masyarakat kulit putih untuk menghadapi tingkah laku bermasalah secara langsung.

'Melalui penggunaan alias, nama artis, judul lagu dan juga skema publisiti dan media yang cerdas, ada banyak contoh artis kulit putih yang memanfaatkan aspek budaya Hitam untuk kepentingan mereka,' tulis Luke dalam pengenalan petisyen itu. 'Dengan mencipta identiti Hitam, para seniman ini bertujuan untuk mewujudkan keaslian, tanpa mengakui kerosakan dan penderitaan yang ditimbulkan kepada orang kulit hitam dan budaya Hitam.'

Foto melalui Getty